General Article

Daya Apung, Seni Menyelam Yang Perlu Selalu Dilatih Scuba Diver (Bagian 3)

Jika Anda memperhatikan bahwa ada penyelam yang suka berada di depan, dalam penyelaman bersama-sama, karena khawatir jarak pandang (visibility) terhalang penyelam lainya ketika dive guide menunjukkan adanya mahluk bawah air yang menarik.

Guide akan memberikan sinyal melihat mahluk itu kepada penyelam yang buoyancy controlnya paling bagus. Karena jika sinyal melihat diberikan kepada penyelam yang masih bermasalah, mahluk itu akan kabur ketakutan. Suasana bawah air jadi agak kacau, chaos, karena sepakan fins dan tangan penyelam yang kurang bagus buoyancy control membuat pasir-pasir berterbangan.

Daya apung yang baik, tidak membutuhkan tenaga yang besar dan gerakan yang tak perlu. Sehingga visibility di depan penyelam, jelas dan penyelaman lebih tenang.

Demikian pula, seorang instruktur atau dive guide yang teliti sering secara diam-diam akan mengatur daya apung penyelam yang kurang mampu dalam kelompok itu, dengan cara mengisi inflator dari samping, agar tidak mengacaukan formasi penyelaman.

Mereka dapat menempatkan penyelam lebih dekat dengan mereka dengan kelompok, menawarkan instruksi dan sinyal tangan yang lebih teratur, atau memungkinkan penyelam untuk bersandar pada mereka untuk stabilitas saat melihat fitur makhluk kecil atau kecelakaan.

Atau, seperti yang disebutkan, mereka bahkan mungkin tidak menunjukkan makhluk kecil sama sekali jika mereka merasa penyelam dapat menabrak hewan atau karang di sekitarnya.

Teman selam atau instruktur dapat menawarkan umpan balik apung jika mereka melihat tanda dan gejala di atas, terutama jika mereka berpikir penyelam itu berbahaya bagi diri mereka sendiri atau lingkungan sekitarnya. Jika tidak, penyelam mungkin tidak menyadari kekurangan mereka dan percaya bahwa mereka adalah penyelam yang sepenuhnya kompeten.

Apa yang harus dilakukan

Jika Anda mengenali tanda-tanda dan gejala di atas dalam menyelam, Anda sudah mengambil langkah pertama. Setiap momen dari setiap penyelaman adalah kesempatan untuk belajar dan meningkatkan keterampilan menyelam Anda.

Kembali ke dasar. Sebagai langkah pertama, sesuaikan bobot Anda dan lengkapi pemeriksaan berat badan yang tepat, baik sebelum dan sesudah menyelam. Luangkan waktu untuk masuk ke air yang terbatas atau kolam renang setempat.

Latihan level penyelam air terbuka secara khusus disertakan untuk membantu penyelam mengasah daya apung mereka. Langkah pertama latih dengan teknik fins pivot, gerakan melayang dan berbagai gerakan serta keterampilan tugas-tugas seperti penempatan Sosis.

Mintalah umpan balik dan tips jujur ​​dari teman-teman selam Anda yang berpengalaman dan penyelam profesional yang telah melihat Anda di dalam air. Seringkali, khususnya pada penyelaman sederhana yang dipandu selama perjalanan penyelaman atau liburan, dive master yang memimpin Anda akan ragu untuk memberikan umpan balik mereka kecuali diminta karena takut akan mengurangi uang tip di akhir penyelaman hari itu.

Jika Anda masih berjuang untuk membuat kemajuan, atau ingin mempercepat seluruh proses, pertimbangkan kursus pelatihan. Sebagian besar agensi menawarkan program kelas daya apung sempurna.

Anda dapat menurunkan berat badan, memperbaiki cek list Anda, menguasai berbagai teknik finning, mengasah gerakan Anda dan mengurangi konsumsi udara.

Keterampilan mengapung yang hebat akan membantu Anda melakukan pendakian dan penurunan yang lebih aman, stabil di safety stop, menghindari kontak dengan teman dan terumbu karang dan mengesankan sesama penyelam dan pemandu Anda.

Berlatihlah dan menilai diri sendiri dengan jujur apa yang harus diperbaiki. Anda akan memiliki penyelaman yang lebih aman dan nyaman. (Hendrata Yudha).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *